Adhya Tirta Batam Official Website
 
Mon, 20 Aug 2018
Selamat Datang di Website PT. Adhya Tirta Batam (ATB)
Layanan ATB Mobile hadir di GOR Bandara, Lap Bola Tanjung Uma, Pasar BBC Dapur 12, pasar Fanindo Tanjung Uncang.
ATB Raih TOP Perusahaan Air Minum Terbaik dan TOP CEO Perusahaan Air Minum Terbaik dari TOP BUMD 2018.
Pembayaran tagihan air ATB bisa dilakukan di Indomaret serta Bank Bukopin
Bayarlah tagihan anda sebelum tanggal 20 setiap bulannya agar terhindar dari denda keterlambatan dan penghentian aliran air bersih.

Info Grafis

ATB Kembali Putus Sambungan Pipa Ilegal Sepanjang 400 Meter

Dipublikasikan Pada : 20-APR-2018 14:11:47,   Dibaca : 328 kali

Tim terpadu ATB kembali memutus sambungan ilegal di kawasan Kampung Salak, Muka Kuning, Kamis (19/4). Tidak  tanggung-tanggung, sambungan ilegal yang berhasil digulung sepanjang 400 meter.

"Tim berhasil menemukan dua titik sambungan ilegal, setelah ditelusuri ada sekitar 400 meter pipa sambungan berukuran 1 inchi dan 3/4 inchi yang disambung ke rumah-rumah warga. Pipa-pipa ini langsung kita putus dan diamankan," jelas Wisdarman, Supervisor Non Revenew Water ATB.

Sambungan ilegal tersebut dibuat dengan cukup rapi. Aliran air diambil langsung dari pipa distribusi ATB 150 mm untuk menyuplai ke wilayah Rumah Susun Sewa (Rusunawa) Muka Kuning 2. Sambungan ilegal dilakukan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab, untuk dialirkan ke rumah tanpa legalitas resmi di kawasan tersebut.
 
"Pipa-pipa satu inchi di timbun disamping jalan menuju ke rumah-rumah warga. Semua sudah kita tutup dan dibongkar," lanjut Wisdarman.   

Pemutusan sambungan ilegal tersebut juga sempat disaksikan oleh warga sekitar. Diantara mereka ada yang penasaran dengan pemutusan yang dilakukan oleh tim ATB.  

Setelah diputus tim ATB, warga sekitar baru mengetahui sambungan aliran air tersebut adalah sambungan ilegal.

"Saya sempat ditawari untuk memasang pipa baru untuk mendapatkan aliran air. Namun, saya masih ragu apakah itu benar-benar dari ATB. Mereka melakukan pemasangan pipa tersebut pada malam hari begitu," ujar seorang warga.

Pemasangan sambungan ilegal tersebut juga ditawarkan dengan harga yang berbeda-beda kepada masing-masing warga.  Dari pengakuan warga ada yang membayar pasang baru dengan harga sebesar 1,5 s/d 1,8 juta rupiah.

"Saya memasang meter baru kemarin dengan biaya 1,5 juta rupiah, dan per kubiknya itu dikenai biaya sebesar 18 ribu rupiah," ujar seorang ibu yang menyaksikan tim ATB menggulung pipa sambungan ilegal.  

Meski belum diketahui seberapa banyak kehilangan air, yang diakibatkan sambungan ilegal ini, ATB akan terus mengantisipasi dengan memutus titik-titik sambungan.

"Tentunya tindakan ini tidak dapat dibenarkan. Kita akan terus memantau," ucap Wisdarman.

Adanya tindakan sambungan ilegal ini tentunya dapat merugikan pelanggan resmi ATB di kawasan tersebut. Suplai air di kawasan tersebut dapat menjadi terganggu karena terbaginya suplai air, yang juga jumlahnya tidaklah sedikit.

Setelah mengumpulkan bukti-bukti lengkap berupa gulungan pipa ilegal, tim terkait ATB akan menindaklanjuti dan melanjutkan prosesnya kepada kepolisian. (Corporate Cummunication / Yusuf)



Copyright © 2016 Adhya Tirta Batam. All Rights Reserved. Situs didesain oleh Internal Developer PT. Adhya Tirta Batam